👥 Bersentuhan Bahu Dengan Bahu Ketika Solat Jama’ah berserta Keutamaannya

👥 Bersentuhan Bahu Dengan Bahu Ketika Solat Jama’ah berserta Keutamaannya


🕌 Nu’man bin Basyir radhiyallahu ‘anhu berkata:

أَقْبَلَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَلَى النَّاسِ بِوَجْهِهِ، فَقَالَ: «أَقِيمُوا صُفُوفَكُمْ» ثَلَاثًا، «وَاللَّهِ لَتُقِيمُنَّ صُفُوفَكُمْ أَوْ لَيُخَالِفَنَّ اللَّهُ بَيْنَ قُلُوبِكُمْ» قَالَ: فَرَأَيْتُ الرَّجُلَ يَلْزَقُ مَنْكِبَهُ بِمَنْكِبِ صَاحِبِهِ وَرُكْبَتَهُ بِرُكْبَةِ صَاحِبِهِ وَكَعْبَهُ بِكَعْبِهِ

“Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam biasa menghadap kepada para jama’ah dengan wajahnya, lalu beliau pun bersabda, “Rapikanlah saf-saf kamu semua! (beliau ucapkan sebanyak tiga kali). Demi Allah, hendaklah kamu semua benar-benar merapikan saf-saf kamu, atau Allah benar-benar akan menjadikan hati-hati kamu saling berselisih.”

Kata Nu’man lagi, “Maka aku pun melihat orang-orang menempelkan (merapatkan) bahunya dengan bahu sahabat yang di sebelahnya, demikian juga lututnya dengan lutut di sebelahnya, dan mata kakinya dengan mata kaki sahabat yang di sebelahnya.” [Sunan Abi Dawud, no. 662. Dinilai sahih oleh Al-Albani]

📚 Kata Al-Imam An-Nawawi rahimahullah (Wafat: 676H):

اعتبر الاتصال بتواصل المناكب

“Dianggap sebagai bersambungnya suatu saf itu adalah dengan bersambungnya (bersentuhan) bahu dengan bahu.” [Al-Majmu’ Syarh Al-Muhadzdzab, 4/306]

✍🏻 Dari artikel, http://www.ilmusunnah.com/beginilah-seharusnya-merapatkan-saf-ketika-solat-berjamaah/

No comments: