Khatam


Ya Allah rahmatilah kami dengan al Qur'an.
Jadikan ia imam kami, cahaya, petunjuk dan rahmat bagi kami.
Ya Allah ingatkanlah kami apa yang kami lupa dan ajarkan bagi kami apa yang kami jahil.
Kurniakanlah kepada kami ruang untuk dapat membacanya sepanjang malamnya dan sepanjang siangnya.
Jadikanlah ia perisai kami.
Wahai Tuhan sekalian alam.

--
16 April 2018 (29 Rejab 1439) - 2 bulan
16 Februari 2018 (30 Jamadil awwal 1439) - 2 bulan
19 Disember 2017 (30 Rabiulawwal 1439) - 2 bulan
20 Oktober 2017 (29 Muharram 1439) - 2 bulan
22 Ogos 2017 (29 Zulkaedah 1438) - 2 bulan
22 Jun 2017 (27 Ramadhan 1438) - 3 bulan
28 Mac 2017 (29 Jamadil Akhir 1438) - 3 bulan
30 Disember 2016 (30 Rabiulawwal 1438) - 3 bulan
1 Oktober 2016 (29 Zulhijjah 1437) - 3 bulan
5 Julai 2016 - 1 bulan 3 minggu
16 Mei 2016 - 5 bulan 1 minggu
12 Dec 2015 - 5 bulan 2 minggu
30 Jun 2015 - 3 bulan 3 minggu
9 Mac 2015 - 3 bulan 1 minggu
30 Disember 2014 - 5 bulan
27 Julai 2014 - 3 bulan 3 minggu
4 April 2014 - 2 bulan 3 minggu
9 Januari 2014 - 2 bulan 2 minggu
28 Oktober 2013 - 3 bulan 1 minggu
22 Julai 2013

Berselera sikit budak demam ni dapat laksa


Tiadanya Kepastian Dalam Penetapan Tarikh Sebenar Isra' Mikraj


Ikuti posting Pejabat Mufti Wilayah Persekutuan berkenaan tarikh Isra' Mikraj seperti di bawah. 

Kebanyakan kita mengetahui tarikh Isra' Mikraj adalah pada setiap 27 Rejab, sedangkan sebenarnya tiada ketetapan yang tepat berhubung tarikh ini. Apa yang lebih penting ialah kita mengkagumi, meyakini, memahami dan mengambil iktibar mengenai peristiwa Isra' Mikraj ini. 


SOALAN:  Bilakah berlaku peristiwa Isra’ dan Mikraj? 
JAWAPAN Para ulama telah khilaf kepada beberapa pendapat:
  1. Setahun sebelum hijrah: Inilah pendapat Ibn Mas’ud, al-Zuhri, Urwah bin al-Zubair, Ibn Sa’d dan Ibn Hazmin mendakwa ini adalah ijmak. Inilah yang dijazamkan oleh Imam al-Nawawi. 
  2. Berlaku pada tahun Baginda SAW diangkat menjadi nabi: Inilah pendapat al-Tabari. 
  3. Dua tahun sebelum hijrah. 
  4. Tiga tahun sebelum hijrah: Inilah yang dihikayatkan oleh Ibn al-Athir. Setepatnya berlaku 27 Rejab tahun kesepuluh kenabian. Inilah pendapat oleh al-Allamah Mansurfuri. 
  5. Lima tahun sebelum hijrah: Inilah pendapat al-Nawawi dan al-Qurtubi. Inilah pendapat al-Zuhri dan dihikayatkan daripadanya oleh Qadhi Iyad dan beliau mentarjihkannya dengan sepakat bahawa Khadijah pernah solat bersama Nabi SAW selepas difardukan solat. 

Berkenaan dengan bulannya pula ada beberapa pendapat, antaranya:

  1. Bulan Rabi’ul Awal. Syeikh al-Maraghi menyebut: “Peristiwa ini terjadi pada 17 Rabi’ al-Awwal, setahun sebelum Hijrah.” Inilah pendapat kebanyakan ahli tahqiq. 
  2. Bulan Rabiul Akhir. Inilah yang ditarjihkan oleh Ibn al-Munir. 
  3. Bulan Rejab. Inilah yang paling masyhur di kalangan orang ramai pada masa ini. 

Berdasarkan pengamatan para ulama dan muhaqqiq, peristiwa Isra’ dan Mikraj berlaku pada bulan Rabiul Awal sama ada pada 12 Rabiul Awal atau 17 Rabiul Awal. Hal ini dikuatkan dengan hujah Ibn Kathir dalam kitabnya al-Bidayah wa al-Nihayah berdasarkan athar Jabir dan Ibn Abbas.

Dengan Taubat Kepada Allah Maka Bala' Dan Musibah Akan Diangkat


✍️🏽 Imam Al-Qurthubi menukil dari Ibnu Shubaih dalam tafsirnya, bahwasanya ia berkata;

👉🏻 Ada seorang laki-laki mengadu kepadanya Hasan Al-Bashri tentang kegersangan bumi maka beliau berkata kepadanya, ”beristighfarlah kepada Allah!”,

👉🏻 Yang lain mengadu kepadanya tentang kemiskinan maka beliau berkata kepadanya, ”beristighfarlah kepada Allah!”

👉🏻 Yang lain lagi berkata kepadanya, ”Doakanlah (aku) kepada Allah, agar Ia memberiku anak!” maka beliau mengatakan kepadanya, ”beristighfarlah kepada Allah!”

👉🏻 Dan yang lain lagi mengadu tentang kekeringan kebunnya maka beliau mengatakan pula kepadanya, ”beristighfarlah kepada Allah!”

🍂 Dan kamipun menganjurkan demikian kepada orang tersebut

🔊 Maka Hasan Al-Bashri menjawab : ”Aku tidak mengatakan hal itu dari diriku sendiri. Tetapi sungguh Allah telah berfirman :

فَقُلْتُ اسْتَغْفِرُوا رَبَّكُمْ إِنَّهُ كَانَ غَفَّارًا (10) يُرْسِلِ السَّمَاءَ عَلَيْكُمْ مِدْرَارًا (11) وَيُمْدِدْكُمْ بِأَمْوَالٍ وَبَنِينَ وَيَجْعَلْ لَكُمْ جَنَّاتٍ وَيَجْعَلْ لَكُمْ أَنْهَارًا (12)

Artinya : “Maka aku katakan kepada mereka : ‘Mohonlah ampun kepada Rabbmu, sesungguhnya Dia adalah Maha Pengampun, niscaya Dia akan mengirimkan hujan kepadamu dengan lebat, dan membanyakkan harta dan anak-anakmu, dan mengadakan untukmu kebun-kebun dan mengadakan (pula di dalamnya) untukmu sungai-sungai.” ( QS. Nuh : 10-12 )

📚 Sumber : Jami’ Li ahkamil Quran 18/302, Darul Kutub Al-Mishriyah, kairo, Cet. Ke-2, 1348 H, Asy-Syamilah.