Jumaat, Mac 01, 2024

Menimba Ilmu Di Bumi Madinah

Assalamualaikum dan selamat pagi Jumaat yang dimuliakan Allah. Pagi ini nak sambung kisah perjalanan Umrah 2024 yang telah berlaku pada 11-21 Januari yang lalu. Cerita ini berkisar pada hari Khamis tanggal 18 Januari iaitu sehari selepas kami tiba di Madinah Al-Munawwarah. 

Paginya setelah bersarapan di hotel ada aktiviti yang telah diaturkan oleh pihak syarikat. Semua jemaah diminta untuk berkumpul di lobi hotel untuk ziarah sekitar Masjid Nabawi. Setelah berkumpul, kami berjalan beramai2 ke bahagian kanan belakang Masjid Nabawi berdekatan Saqifah Bani Sa'idah. Ustaz Farhan menceritakan sejarah Saqifah Bani Sa'idah ini dan aku mendengarnya dengan khusyuknya begitu juga jemaah lain. Aku tak pasti sama ada pernah ke sini sebelum ini kerana suasana telah berubah sekali. Jika di cari maklumatnya gambarnya berbeza2 mungkin kerana cepatnya pembesaran yang berlaku di Masjid Nabawi ini. Saqifah Bani Sa'idah merupakan tempat penting dalam sejaran umat Islam. Kawasan ini berkait dengan sejarah pembai'ahan Kalifatul Muslimin Siyyidina Abu Bakar As-Siddiq (ra) setelah kewafatan Nabi Muhammad (saw). Kawasannya ditutup buat masa ini untuk kerja2, walau bagaimanapun kita masih boleh melihat sebuah pokok yang dikatakan tempat berlakunya bai'ah itu.

Setelah itu kami di bawa ke Dataran Yamamah iaitu satu lagi tempat bersejarah. Di sini di dirikan bangunan sebagai tanda tempat solat di luar masjid ketika zaman pemerintahan 3 khalifah yang pertama. Solat di luar masjid dilakukan bagi solat tertentu seperti solat hari raya aidil Fitri dan Aidil Adha. Sebab itu ada tempat2 masih melaksanakan solat di kawasan lapang bagi solat hari raya. Di kawasan ini banyak sekali burung merpati mungkin kerana itu ia dinamakan  yamamah iaitu burung merpati.

Selepas itu kami semua bergambar di hadapan Dataran Yamamah. Kami juga memasuki sebuah muzium iaitu muzium pembangunan Masjid Nabawi. Untuk memasuki muzium in perlu ada bayaran tetapi ada seorang jemaah yang sponsor semua untuk masuk. Dalamnya ditunjukkan bagaimana pembangunan yang berlaku di Masjid Nabawi sejak dari awal pembinaannya oleh Rasulullah sendiri bersama para sahabat dari kaum muhajirin dan ansar. Banyak sekali ilmu yang diperolehi dari lawatan ke muzium ini. Jika ada kesempatan ke sana, jangan lupa untuk melawat muzium2 yang ada di sekitar Masjid Nabawi. Sebelum umrah kali ini aku pernah melawat muzium Al-Quran dan Muzium Haramain juga.

Pada waktu Asar, sewaktu menunggu2 azan, tiba2 aku terperasan orang di sebelah aku ni seperti dikenali. Terus aku menegurnya, rupanya2 jemaah surau di kawasan rumah aku. Dia juga pernah bekerja di USM dah dia kenal juga dengan puan isteri. Satu keajaiban tu bila boleh jumpa orang yang dikenali secara tidak sengaja.   

Di sebelah petangnya ada pula program tazkirah oleh Ustaz Fauzan di hotel selepas Asar hingga hampir waktu Maghrib. Sebenarnya aku puasa pada hari itu dan aku risau juga sebab nak cari tempat untuk berbuka di dalam masjid. Kalau lambat takut penuh. Tapi itulah satu keistimewaan berada di tanah haram ini jika kita memikirkan betul2 banyak sekali perkara yang Allah mudahkan untuk kita. Walaupun agak lambat sampai ke masjid masih ada ruang untuk berbuka. Suasananya hanpir sama seperti di Masjidil Haram. Ada kurma, yogurt, roti dah air teh. Kenyang sampaikan tak perlu cari makan untuk malam dah. Kalau di negara kita mana mungkin kenyang, itulah barokah bumi Madinah!     

Selesai Maghrib aku ke sekitar pintu 19 untuk mencari Kuliah Dr Ariful Bahri. Dr Ariful Bahri ini merupakan salah seorang yang telah diberi keizinan untuk menyampaikan kuliah di Masjid Nabawi dalam Bahasa Indonesia. Beliau merupakan pelajar cemerlang Universiti Madinah tamat PhD atau dalam Indonesia disebut juga S3. Sebelum beliau ada juga Dr Abdullah Roy juga dari Indonesia (aku sedang mengikuti kuliah Halaqah Silsilah Ilmiahnya secara online) dan Dr Mahmood Timbalan Reaktor Universiti Islam Madinah yang berasal dari Kedah, Malaysia . Sedap betul mendengar kuliah beliau, hingga 2 malam aku mengikuti kuliahnya. Bila balik ke Malaysia aku juga mencari2 kuliahnya yang selalu ada livenya. 

Setakat ini sahaja dahulu catatan kali ini kerana sudah agak panjang. Apa yang penting di tanah haram sana, rebutlah peluang menambah2 ilmu syari'e. 

Isnin, Februari 26, 2024

Akhirnya Bertemu Pakcik Yang Terjumpa Di Mekah

Assalamualaikum semua. Pagi ni nak buat catatan berkenaan aktiviti hujung minggu baru ni. Apa pun catatan ini berkaitan juga dengan peristiwa aku terjumpa pakcik yang aku rasa aku kenal di Mekah tetapi aku tersilap. Hujung minggu ni wife tak balik ke Penang kerana Aku dan Eryna yang akan ke Putrajaya dan KL. Pada yang tidak tahu aku dan wife dalam PJJ sekarang ni. Dia bekerja di Putrajaya dan aku pula di Penang. Mungkin siapa yang biasa baca blog ni tahu sebab ada beberapa kali juga aku menerangkan perkara ini. Apa pun doakan kemudahan kehidupan kami sekeluarga. Hari Khamis malam aku dan Eryna bertolaklah dengan menaiki bas. Lama juga tidak menaiki bas. Dalam bas sedap sahaja tidur, sedar2 dah sampai ke Putrajaya Sentral awal paginya. Hari Jumaat tu kami check in Hotel Everly sahaja yang senang di Putrajaya. Nak makan pun boleh jalan kaki ke Alamanda.

Keesokan harinya selepas bersarapan di Putrajaya kami ke Gombak dengan menaiki kereta. Dah pesan kat wife untuk ingatkan untuk ke surau waktu Zohor nanti sebab nak try cari pakcik yang aku jumpa kat Mekah. Sampai di Gombak borak2lah dengan mak sambil pekena pengat pisang dan pisang goreng. Sampai waktu Zohor aku pun ke surau. Direzekikan ada pakcik tu tapi aku ada risau2 juga takut salah orang. Selepas selesai solat aku pun terus meluru kepadanya dan bertanya sama ada dia ada ke Mekah ke baru ni, dan dia cakap ada. Dia pun rasanya masih ingat pertemuan di Mekah tu. Selepas sembang2 sikit aku pun minta nak bergambar dengan dia sebab nak tunjuk kat mak. Rezeki betul dapat menyantuni kawan2 abah rahimahullah sewaktu hayatnya. Bila ditunjukkan gambar pakcik ni mak pun kenal cuma nama mak tak berapa pasti, ada juga pernah datang ke rumah dulu2. 

Petang tu pula kami check in di Hotel Tamu di Kampung Baru. Antara hotel favorite ni sebab senang ke masjid dan banyak tempat makan dekat2 selain itu boleh mengimbau kenangan juga Kampung Baru ni. Antara peristiwa yang tak boleh lupa ialah bila tayar motor pancit dan ada orang membantu tanpa meminta balasan. Kedai tutup masa tu sebab hari Ahad. Boleh jadi 1 pos tu kalau nak dibuat catatan. Selepas check in kami ambil Grab ke Sogo. Saja shopping2 sikit, dia oranglah yang membeli kita dapat suasana sahajalah. Balik dah penat dan dah malam. Last2 duduk di Kg Baru tapi tak sempat pun nak makan2 kat situ. Cuma Subuh esoknya dapat juga merasa ke Masjid Kg Baru. Suka sangat vibe masjid, jemaahnya ramai dan sound system dia bagus mirip seperti di Madinah. Cuma yang aku agak kurang setuju ialah ada amalan2 yang nabi  tidak contohkan tetapi ditambah2. 

Esonya selepas sarapan di hotel, terus ke Hentian Duta untuk balik ke Penang. Tiket jam 11 tetapi basnya 11.40 baru muncul. Inilah satu masalahnya sistem bas, susah nak tepat. Dalam pukul 4PM dah sampai Penang Sentral. Alhamdulillah semuanya smooth sahaja.

Rabu, Februari 21, 2024

Derma Darah Jenis O

Assalamualaikum dan selamat malam. Ada ke yang baca blog malam2? Aku jarang baca blog malam2 ni. Nak buat catatan untuk hari ini sikit, sikit sahaja tak mau panjang2. Pagi tadi lepas sarapan nasi lemak aku pun menuju ke tempat derma darah di hospital tempat aku kerja. Oh ya sedar tak sedar dah sebulan balik dari perjalanan umroh. Nanti aku update lagi pasal umroh kerana ada ceritanya lagi. Untuk menderma darah, di antara syaratnya seseorang itu perlulah telah sebulan balik dari luar negara. Jika kurang makan kena tunda supaya cukup sebulan. Aku tak pasti apa sebabnya, mungkin risaukan penyakit yang dibawa dari luar negara kut. 

Aktiviti menderma darah ini telah aku jadikan rutin sejak dari 5 tahun lalu. Apabila kita menderma darah, untuk menderma darah lagi kita perlu tunggu sekurang2 3 bulan. Aku biasanya ngam2 3 bukan atau lebih2 sikit aku akan derma semula. Dah alang2 kerja dekat hospital ni jadi rajinlah untuk menderma darah. Jika satu masa nanti aku bekerja di tempat lain mungkin akan sukar sedikit. Kadang2 kita berada di sesuatu tempat itu ada tujuannya yang kita tidak nampak, cuma kita sahaja yang perlu merebut peluang itu. 

Selesai menderma darah, aku pun tambahlah makan2 dan minum2 sikit dahulu untuk menambah tenaga. Sebelum2 ini ada dibancuhkan Milo di tempat derma darah, tapi last 2 kali aku menderma dah tak ada dibancuhkan air. Cuma penderma darah akan dapat Milo 3 in 1, air mineral, air kotak dan biskut. Selepas tu ada masalah printer di salah satu wad. Nak kena repair dan kerjanya nak kena angkat printer yang berat sekali. Ikutkan selepas menderma darah tak boleh buat kerja berat tapi sebab dah tak ada orang lain dah terpaksalah juga. Oklah tiada apa2 yang berlaku, cuma kena lebih hati2 lah. 

Berkenaan derma darah ini, aku ada buat catatan di fb juga, ayatnya berbunyi begini; "Sifirnya begini; sebelum didiagnosis dengan penyakit yang boleh menghalang pendermaan darah, eloklah kita menderma darah dahulu." Maksudnya sementara boleh menderma darah ni kita dermalah. Akan datang mungkin dah tak boleh nak menderma atau dah tak sesuai lagi. Setakat ini sahaja catatan pada malam ini. Selamat malam.  

Isnin, Februari 19, 2024

Membeli Tong Sampah Di IKEA Batu Kawan

Assalamualaikum dan selamat pagi. Ambil kesempatan sedikit pagi ni sebelum masuk kerja untuk buat catatan berkenaan aktiviti hujung minggu baru ni. Alkisah telah berlaku kejadian tong sampah dapur rosak. Tong sampah kami sebelum ini jenis plastik yang boleh dipijak untuk membukanya. Bila dah lama digunakan lama2 dah rosak sampai dah tak boleh nak buka penutupnya bila dipijak. Mulanya dah cari tong untuk menggantikannya di kedai yang pernah beli tong sampah seperti itu tapi bila tengok2 dah tiada jenis yang dikehendaki itu. Apalahkan pasal tong sampah pun nak update dalam blog.

Hari Sabtu baru ni selepas mengambil puan isteri di airport dah bagi tau nak ajak dia dan Eryna ke IKEA. Kadang2 idea ni muncul tiba2. Antara alasannya Eryna sejak cuti sekolah tak ke mana2. Jeles katanya tengok kawan2 dia pergi bercuti ke sana sini. Keduanya pasal tong sampah itulah. Kan kat IKEA ada jual, huhu memanglah ada jual tetapi harganya 5 kali lipat. Tapi kualitinya mesti berbezakan. Yang di IKEA ada yang di buat dari besi. Aku pun dan usha2 dahulu sebelum pergi tu. Model yang menjadi pilihan ialah MJOSA Harap tong sampah baru ni dapatlah berkhidmat dengan lebih lamakan.

Selain dari itu beli juga satu bench rak kasut. Lama juga nak beli ni untuk ganti rak kasut lama yang dah mereput. Rak yang dibeli ini ada dua tingkat dan kalau campur yang di lantai jadi 3 tingkatlah. Model yang dipilih ialah TJUSIG. Ada dua saiz dan aku pilih yang panjang. Selain jadi tempat letak kasut boleh juga duduk2 di atasnya. Item ketiga yang dibeli ialah kerusi SMALLEN untuk Eryna guna di meja belajarnya. Kerusi yang dipakai sekarang dah ada problem katanya. Bila tengok ok je cuma kerusi lipatlah. Yang baru beli ni boleh pusing2. Selesalah sikit kut. 

Selain itu ada lagi tambahan2 item2 kecil lain. Standardlah tu mesti nak capai sana sini item2 yang menarik. Kami juga makan tengan hari di restoren IKEA ni. Aku perasan walaupun cuti sekarang orang dah tak berapa ramai sangat. Mungkin sebab dah banyak tempat2 lain lebih menarik dan IKEA ni produk dia tak banyak pembaharuan. Tak tahulah yang di cawangan lain. Untuk makan kami ambil set Combo Keluarga. Jenuh juga nak menghabiskannya. Bila yang lain dah surrender awal, bapaklah yang kena habiskan. 

Korang beli apa je kat IKEA? 

Rabu, Februari 14, 2024

Perjalanan Ke Madinah Menaiki Keretapi Dan Mengunjungi Raudah

Assalamualaikum dan selamat tengah hari. Hari ini agak kurang sedikit panasnya berbanding hari2 sebelum ini. Sekarang nak sambung kisah Umrah 2024. Ada dah minta sambung lagi kisah pengalaman ini, semoga memberi manafaat dan sebagai pemangkin semangat untuk ke sana jua. Ada yang berkira2 untuk ke sana namun kita sungguh tidak tahu sebesar mana pengorbanan yang Allah mahukan supaya dosa2 kita diampun semuanya, doa2 kita dimakbulkan dan sebesar mana pula ganjaran keseluruhannya apabila sekali kita bermusafir ke kampung asal usul pegangan kita di sana. Salah satu cara kita meningkatkan semangat beribadah ialah dengan mengambil ibrah atau pengajaran dari pengorbanan2 para rasul, para sahabat di sana. Sungguh tidak kita mampu untuk berkorban sebagai mana kita berkorban. Dengan sedikit pengorbanan kita untuk ke sana mudah2an sampai ketikanya nanti kita dapat bertemu para nabi dan penolong2nya di syurga yang kekal. Sungguh dunia ini adalah sekejap dan sementara.

Kali ini perjalanan kami ke Madinah adalah dengan menaiki keretapi laju. Ini satu pengalaman baru bagi aku kerana sebelum ini semuanya adalah dengan menaiki bas. Perjalanannya mengambil masa 2-3 jam. Di antara Mekah dan Madinah keretapi ini akan berhenti sekali sahaja di Jeddah. Stesen keretapi sangat luas dan kualitinya seperti di airport yang besar2. Sesampai sahaja di stesen keretapi masing2 agak kelaparan jadi yang paling sesuai pada ketika itu ialah Subway, terpaksalah makan juga walaupun sedang dalam mode boikot kerana darurat. Kalau tak makan jenuh nanti lapar menunggu makan malam.

Keretapinya sangat selesa, lebih kurang seperti ETS suasana di dalamnya. Ramai yang teruja di awal perjalanannya kemudian terlentok tidur kerana kepenatan. Sebelum meninggalkan Mekah wajib bagi orang yang bermusafir melaksanakan tawaf wida. Lokasi tawaf bagi orang yang tidak memakai ihram adalah di bahagian atas dan lingkung pusingannya jauh berbanding tawaf di dataran kaabah. Ini adalah peraturan baru yang ditetapkan. Sebelum2 ini boleh saja tawaf di dataran walaupun tanpa ihram. Ramai yang kepenatan dan ruang masa perjalanan yang selesa menjadi ruang untuk melepaskan lelah.   

Sesampai ke hotel di Madinah ada antara jemaah yang kurang berpuas hati dengan hotel. Di dalam iklan telah dijanjikan hotel tertentu atau setaraf, tetapi dapat hotel lain kerana katanya ada kekangan oleh pihak hotel. Jenuh juga pihak pengurusan cuba untuk berbincang menyelesaikan masalah ini. Kami pun mulanya kurang berpuas hati tetapi bila pihak pengurusan menyatakan hotel kami adalah setaraf dengan hotel yang diiklankan jadi mahu tidak mahu redha sahaja. Jika berlebih2an takut2 lari lari tujuan asal kita untuk beribadah. Walaupun disediakan 3 kali makan di hotel ini kami kurang makan makanan yang disediakan kerana kekangan tempat. 

Satu perubahan ketetapan lagi ialah berkenaan cara untuk masuk ke Raudah, bagi yang datang dengan visa umrah telah diperuntukkan untuk masuk sekali ke Raudah secara muassasah iaitu berkumpulan. Orang lelaki diberitakan dapat turn jam 1 pagi, maknanya kami ada beberasa jam untuk rehat. Aku dah kunci jam awal2 takut terlepas. Bukan senang nak dapat jadi kena azam betul2. Ada juga jemaah yang terlepas kerana tertidur. Once dah masuk ke dalam secara group mana yang tertinggal tidak boleh masuk lagi kecuali menggunakan apps Nusuk. 

Masuk ke Raudah satu yang diperhatikan ialah kedudukan kita. Seboleh2nya beradalah di bahagian hadapan sedikit untuk solat, kalau tak dapat mulanya bila orang dah di arahkan keluar ganti tempat yang di depan. Berdoalah di dalam sujud yang terakhir kerana ada hadith menunjukkan saatnya kita paling dengan Allah adalah ketika sujud. Satu lagi kalau tidak solat, walaupun berdoa selepasnya berkemungkinan besar kita akan diarahkan keluar kerana dianggap telah selesai. Berdoalah memohon segala2nya di dalam sujud akhir itu. 

Selesai di Raudah aku dah terpisah dengan jemaah2 lain. Aku ambil keputusan untuk masuk ke kawasan makam Rasulullah untuk memberi salam kepada Rasulullah. Ada lafaznya yang shahih seperti yang di ajarkan oleh Ustaz Dr Ariful Bahri. Siapa ustaz ini? Nanti insyaAllah aku buat catatan berkenaan Dr Ariful Bahri pula. Setakat ini dulu catatan ini.