Selasa, April 16, 2024

Raya Di Gombak

Assalamualaikum dan selamat pagi semua. Di kesempatan ini aku nak mengucapkan selamat hari raya, maaf zahir dan batin kepada semua yang rajin membaca catatan di blog ini. Secara spesifiknya permohonan maaf dalam blog ini adalah berkisar tentang catatan2 yang mungkin menyinggung perasaan mana2 orang. Juga nak mohon maaf sekiranya ada komen2 yang tidak berbalas. Kalau boleh memang nak membalas kesemua komen2 anda tapi apakan daya kadang terlepas pandang juga. 

Sebenarnya pagi ni baru masuk kerja setelah cuti seminggu dan extra 1 hari lagi semalam untuk berehat dan mengemas apa2 yang patut di rumah. Satu minggu punya trip tahu2 sahajalah, banyak yang perlu diselesaikan. Untuk catatan berkenaan raya aku nak pecahkan kepada dua, nanti akan pos pula di bawah satu lagi pos bertajuk Raya Di Temerloh, Pahang kerana memang ada dua fasa biasanya raya cara kami ni. Kami balik ke rumah emak di Gombak pada hari Isnin jadi sempatlah dua hari lagi puasa dan berbuka di Gombak. Berbuka yang akhir tu dah rasa feel raya sebab dah mula ada lemang dan rendang. Malam itu juga ada dua orang kawan datang berkunjung. Kedua2nya adalah kenalan semasa belajar di Universiti Malaya dahulu. Seorang tu pegawai polis dan seorang lagi guru. Lama juga tak jumpa diorang ni jadi lamalah berboraknya sampai macam tak nak balik.

Keesokan harinya kami solat hari raya idul fitri di Madrasah Al-Hilaliah. Bagus sekali khutbah raya kali ini, antara yang masih segar dalam ingatan ialah petanda kita mendapat pahala Ramadan ialah semua amalan yang kita lakukan pada Ramadan kita sambung pada bulan2 seterusnya. 

  1. Jika kita boleh puasa di bulan Ramadan maka kita sambung puasa2 sunat di bulan lain.
  2. Jika kita boleh bangun sahur pada Ramadan, kita sambung bangun awal untuk solat malam 8 rakaat dan 3 witir. Juga lazimi solat subuh berjemaah di masjid.
  3. Jika kita boleh taja berbuka di masjid maka kita taja juga makan2 untuk orang miskin, pelajar atau kawan2 pejabat di bulan lain.
  4. Jika kita boleh berlama2 'iktikaf di masjid, lakukan juga di bulan lain.
  5. Jika kita boleh baca Al-Quran sehari satu juzuk, maka lakukan juga pada bulan lain supaya kita dapat khatam sekali sebulan mengikut kiraan bulan hijriah.
  6. Jika kita dapat mengawal percakapan kita di bulan Ramadan maka kita jaga juga percakapan kita di bulan seterusnya.
  7. Jika kita banyak berdoa meminta keampunan di bulan Ramadan maka kita banyakkan juga doa pada bulan2 seterusnya.

Itulah antara peringatan yang dapat aku fikirkan dari khutbah yang disampaikan. Selesai solat hari raya kami bersalaman di antara satu sama lain selain memberi duit raya kepada anak2 buah. Pada hari raya pertama itu kami juga berkunjung ke rumah saudara mara di Wangsa Maju, Batang Kali, dan Semugkis. Sampai2 rumah dah malam dan kepenatan. Setakat ini dahulu, ikuti sambungan catatan raya nanti.

Isnin, April 01, 2024

Balik Ke Gombak

Assalamualaikum semua. Sedar tak sedar kita sudah memasuki fasa akhir Ramadan. Hari ini juga kita telah memasuki bulan April 2024. Laju sungguh masa berjalan. Bulan Mac mencatatkan catatan paling sedikit untuk blog ini iaitu hanya 3 catatan. Sedih betul sebab kalau boleh nak maintainlah sekurang2nya 2 catatan dalam seminggu. Apa pun tiada paksaan dalam blog ini. Kita cuba berkongsi mengikut rentak masing2. 

Dari Mu’awiyah bin Haidah Al Qusyairi radhiallahu’ahu, beliau bertanya kepada Nabi:
يا رسولَ اللهِ ! مَنْ أَبَرُّ ؟ قال : أُمَّكَ ، قُلْتُ : مَنْ أَبَرُّ ؟ قال : أُمَّكَ ، قُلْتُ : مَنْ أَبَرُّ : قال : أُمَّكَ ، قُلْتُ : مَنْ أَبَرُّ ؟ قال : أباك ، ثُمَّ الأَقْرَبَ فَالأَقْرَبَ
“Wahai Rasulullah, siapa yang paling berhak aku perlakukan dengan baik? Nabi menjawab: Ibumu. Lalu siapa lagi? Nabi menjawab: Ibumu. Lalu siapa lagi? Nabi menjawab: Ibumu. Lalu siapa lagi? Nabi menjawab: ayahmu, lalu yang lebih dekat setelahnya dan setelahnya” (HR. Al Bukhari dalam Adabul Mufrad, sanadnya hasan).

Cuti Nuzul Al-Quran pada hari Khamis lepas aku dan keluarga pulang ke kampung di Gombak. Kampungnya tidaklah kampung sangat kerana letaknya di Kuala Lumpur. Kebiasaannya apabila tiba bukan Ramadan aku akan usaha untuk dapat balik kampung untuk berbuka bersama emak (ibu). Kali ini peluang itu agak lewat kerana sudah melewati separuh dari Ramadan. Di antara sebabnya aku memilih minggu ini ialah ia lebih panjang dan anak yang bersekolah tidak perlu ponteng. Kebetulan sekolahnya mengambil cuti peristiwa pada hari Jumaat. Dapatlah berlama2 sedikit bersama emak. 

Pada hari Khamis itu kami bertolak dengan menaiki kereta seawal jam 7.30 pagi. Aku memang dah pesan supaya siap awal supaya perjalanan awal pagi mengurangkan mengantuk sewaktu memandu. Sebelum pukul 11.00 tengah hari kami dah pun sampai ke Gombak. Puan isteri bergerak dari Cyberjaya dan kami bertemu di rumah emak. Dalam menunggu2 tu ramai pula saudara mara yang datang, dapatlah beramah mesra sejurus tiba. 

Bila balik dalam bulan Ramadan, semestinya waktu berbuka ialah saat yang ditunggu2. Setiap petang kami ke bazar Ramadan mencari juadah tambahan kepada apa yang emak masak. Dia mesti nak masak juga apa2 walaupun dah pesan supaya tak perlu masak apa2. Hari Sabtu pula kami berbuka nasi arab yang dibeli di Sultan Kebab. Sedap nasinya sampaikan ada yang bertambah sampai tiga kali.  

Di antara perkara lain yang aku suka bila balik kampung ialah berulang ke surau berdekatan rumah iaitu Madrasah Al-Hilaliah. Ia mengimbau kenangan dari waktu2 kecil di mana di situlah aku mula belajar mengaji dengan ustaz yang garang sekali. Pernah sekali ada seorang murid yang dimarahinya sampai patah cermin matanya. Begitulah cara guru dulu2 mengajar. Di surau ini jugalah abah (rahimahullah) berulang2 sepanjang hayatnya. Banyak juga kenalan2 di surau ini.

Selain itu dapat juga masing2 membeli kasut raya. Disebabkan malas nak ke bandar KL, kami bershopping di Wangsa Maju sahaja. Memang untung shopping di KL ni berbanding di Penang. Susah nak jumpa tawaran yang berbaloi. Aku sendiri dapatlah sepasang Dr Cardin slip on moccasin shoes. Ntah macam mana boleh teringin pula nak pakai kasut yang kadang orang panggil sampan. Mula kenal kenal kasut macam ni masa zaman sekolah dulu. Masa tu kalau pakai kasut ni kira hebat dan up to datelah dari segi nak bergaya tu.

Setakat ini dahulu catatan kali ini. Harap lepas raya nanti dapatlah memperbanyakkan catatan2 di blog ini. Semoga kita terus mempertingkatkan ibadah di akhir2 Ramadan ini. Enjoy gambar2 di bawah.

Rabu, Mac 20, 2024

Membeli Cincin Di Madinah

Assalamualaikum dan selamat berpuasa bagi yang berpuasa. Jikalau pun tidak berpuasa kerana uzur, sakit, atau bermusafir ia tidaklah menghalang kita untuk terus bersemangat beribadah dalam bulan Ramadan yang mulia ini. Antara perkara yang boleh kita tingkatkan dalam bulan Ramadan ialah meninggalkan perkataan2 yang buruk. Baru2 ni ada sembang dengan anak. Seronok melayan anak perempuan ni. Bila balik sekolah banyak betul ceritanya cuma kena pandai cungkil. Antara rules yang dia buat dengan kawan baik dia di sekolah ialah meninggalkan perkataan buruk. Jika kawan dia sebut perkataan yang buruk maka dia akan pukul kawan dia dan jika dia yang bercakap perkara buruk maka kawan dia akan pukul dia atau dia akan minta dipukul. Kadang2 bijak juga budak2 ni. Dia tahu dan ramai orang pun tahu cuma hanya kita yang tidak berhati2 dalam percakapan kita. Teringat hadis dua lubang, iaitu dua lubang yang paling banyak menyebabkan orang2 dimasukkan dalam neraka ialah lubang mulut dan kemaluan. Semoga Allah menjaga kita semua supaya dapat terus melakukan kebaikan di bulan mulia ini.

Berbalik kepada tajuk catatan kali ini, ia adalah berkenaan satu kegemaran orang laki2 iaitu cincin. Seperti sudah menjadi tradisi pula membeli cincin di Mekah atau Madinah, sudah beberapa kali sampai dan setiap kalinya mesti ada beli cincin perak. Dalam sehari dua sebelum pembelian cincin ini dibuat sebenarnya dah mula tengok2 cincin di kedai2 tetapi masyaAllah harganya dah semakin mahal berbanding sebelum ini. Mulalah macam tak berani nak beli sebab duit yang ada pun tak cukup nak beli dan ada baki 2 hari lagi sebelum balik ke Malaysia. Risau juga takut perlu duit untuk apa2 selain makan setiap hari.

Entah macam mana puan isteri tiba2 mengofferkan diri untuk belanja cincin lalu bersemangatlah semula dan entah macam mana boleh lalu ke satu kedai jual cincin. Kadang2 orang yang jual cincin ni dia macam ada satu ilmu yang hebat bila first cincin yang dia tunjukkan ngam saiznya. Dan aku suka cincin itu setelah dibelek2. Aku kira bilangan pengikat batunya ada 17 jadi ngam dengan bilangan rakaat solat fardhu yang kita kena laksanakan seharian. Deal punya deal akhirnya jadi. Sebenarnya masa aku tengah nak decide tu ada seorang Arab yang nak beli cincin juga. Kadang orang ni tak ada rasa hormat orang lain yang tengah deal maka orang kedai ni terpaksa melayan dia, dahlah cara Arab ni deal punyalah kasar. Aku masih terngingang2 lagi cara orang itu. Last2 tak jadi pun orang tu nak beli dan pekedai itu kembali melayan aku semula. Mungkin kerana kecewa dengan deal sebelum itu dan aku pula jenis bukan nego gila2 sampai nak tinggi2 suara. Mungkin sebab tu dia bagi harga yang pada aku oklah. Sembang2 sikit pasal Yaman dia sukalah sebab dia asal Yaman. Teruslah sarung cincin itu dan bayaran pun dibuat. Terima kasih puan isteri sebab belanja cincin. Dari hari itu sampai ke hari ni masih pakai lagi cincin ni dan mungkin lepas rayalah kut rotate cincin lain pula. Habis cerita cincin.

Satu perkara lagi yang aku nak selit dalam catatan ini ialah pihak syarikat MKM yang membawa jemaah umrah ini berbesar hati untuk belanja nasi arab dengan ikan goreng. Dulu2 tak pernah dengar pula orang makan ikan nasi arab dengan ikan goreng, kita pun setuju sahajalah untuk ikut serta. Di antara sebabnya ialah kerana hotel asal yang dinyatakan dalam brosur tidak dapat dan ditukar kepada hotel lain. Ada jemaah yang merungut dan rasanya mutawif pun faham tentang kekurangan hotel gantian itu. Apa pun di tanah haram ini kita banyakkan bersabar. Dapatlah malam itu kami makan nasi arab dengan ikan goreng, sedap rasa ikan goreng itu. Rempah yang digunakan berbeza dengan cari kita biasa goreng ikan. Ikan jenahak kalau tak silap dan saiznya besar sekali. Selain dari ikan tu ada juga kambing dan ayam. Mewah jugalah makan malam itu. Satu talam di kongsi dalam 4-5 orang. Aku yang suka nasi arab ni memang berselera sungguh makan.   

Khamis, Mac 14, 2024

Minyak Wangi Baru Untuk Ramadan Dan Syawal

Assalamualaikum dan selamat pagi semua. Syukur ke hadrat Allah swt kerana dengan rahmatnya dapat kita sampai ke bulan Ramadan dalam keadaan masih hidup. Ada orang yang tidak dapat merasai Ramadan kali ini. Mungkin mereka adalah ahli keluarga terdekat kita, saudara mara, sahabat2 yang seangkatan dengan kita, rakan sekerja kita atau jiran2 kita. Bagi kita yang masih diberi peluang untuk merasai Ramadan ini mungkin tertanya2 apa hebatnya Ramadan ini? Teringat satu hadith dari Thalhah Bin Ubaidillah yang bermimpi tentang dua orang yang bersaudara. Kedua2nya telah terbunuh dalam berperang cuma yang yang seorang lebih awal dari yang seorang lagi. Yang terkemudian sempat dipertemukan dengan Ramadan. Rasulullah menyebut perbezaan kedudukan antara keduanya adalah seperti langit dan bumi. Dari itu dapat kita ketahui betapa besarnya peluang bagi orang yang dapat bertemu dengan Ramadan dalam masa yang sama kita tidak pula memperkecilkan ibadah jihad berperang dan mati kerananya, nilai jihad dan syahid itu sudah cukup besar besar, namun nilai bertemu Ramadan adalah lebih besar dari itu. Semoga kita dapat mempertingkatkan semangat diri untuk beribadah dalam bulan Ramadan kali ini. Penting juga bagi kita mempelajari ilmu2 agama dengan lebih mendalam, buat kajian tentang perbezaan2 pendapat dalam kalangan orang Islam terhadap sesuatu ibadah, dan menilai segala perbuatan yang kita anggap sebagai ibadah adakah ia sesuai dengan apa yang diajarkan oleh Rasulullah saw.

Okey, berbalik kepada tajuk, semalam telah sampai minyak wangi baru untuk kegunaan sepanjang Ramadan dan Syawal. Sebelum ini ada juga saya buat catatan tentang minyak wangi kerana saya sukakan minyak wangi. Jarang dalam sehari saya tidak calitkan sedikit minyak wangi terutamanya untuk solat. Kali ini saya pilih wangian Oud Hindi dan Creed Aventus. Satu yang pekat dan satu lagi yang cair. Yang pekat baunya lebih keras dan tahan lama, saya suka gilir2kan atau sekali sekala akan gabungkan keduanya jenis ini. Jenis oud jika disapu pada pakaian atau pada kulit atau pada janggut, baunya akan kekal lama. Tak perlu letak banyak, cukup sekadar hujung2 calitan sahaja. Bagusnya penjual minyak wangi ini, selalu dia akan beri kayu siwak sebagai hadiah. Aku memang jenis mengunakan kayu siwak juga, jadi ia adalah bonus dan penyebab untuk aku terus membeli di kedai ini. 

Setakat ini dahulu catatan pagi ini. Sehingga bertemu lagi di lain catatan. Jangan lupa memperbanyakkan follow content berunsurkan agama dalam masa yang sama unfollow content2 yang ada maksiat di dalamnya. Semoga dengan jihad kecil ini dapat nilaian yang besar di sisi Allah swt. 

Jumaat, Mac 01, 2024

Menimba Ilmu Di Bumi Madinah

Assalamualaikum dan selamat pagi Jumaat yang dimuliakan Allah. Pagi ini nak sambung kisah perjalanan Umrah 2024 yang telah berlaku pada 11-21 Januari yang lalu. Cerita ini berkisar pada hari Khamis tanggal 18 Januari iaitu sehari selepas kami tiba di Madinah Al-Munawwarah. 

Paginya setelah bersarapan di hotel ada aktiviti yang telah diaturkan oleh pihak syarikat. Semua jemaah diminta untuk berkumpul di lobi hotel untuk ziarah sekitar Masjid Nabawi. Setelah berkumpul, kami berjalan beramai2 ke bahagian kanan belakang Masjid Nabawi berdekatan Saqifah Bani Sa'idah. Ustaz Farhan menceritakan sejarah Saqifah Bani Sa'idah ini dan aku mendengarnya dengan khusyuknya begitu juga jemaah lain. Aku tak pasti sama ada pernah ke sini sebelum ini kerana suasana telah berubah sekali. Jika di cari maklumatnya gambarnya berbeza2 mungkin kerana cepatnya pembesaran yang berlaku di Masjid Nabawi ini. Saqifah Bani Sa'idah merupakan tempat penting dalam sejaran umat Islam. Kawasan ini berkait dengan sejarah pembai'ahan Kalifatul Muslimin Siyyidina Abu Bakar As-Siddiq (ra) setelah kewafatan Nabi Muhammad (saw). Kawasannya ditutup buat masa ini untuk kerja2, walau bagaimanapun kita masih boleh melihat sebuah pokok yang dikatakan tempat berlakunya bai'ah itu.

Setelah itu kami di bawa ke Dataran Yamamah iaitu satu lagi tempat bersejarah. Di sini di dirikan bangunan sebagai tanda tempat solat di luar masjid ketika zaman pemerintahan 3 khalifah yang pertama. Solat di luar masjid dilakukan bagi solat tertentu seperti solat hari raya aidil Fitri dan Aidil Adha. Sebab itu ada tempat2 masih melaksanakan solat di kawasan lapang bagi solat hari raya. Di kawasan ini banyak sekali burung merpati mungkin kerana itu ia dinamakan  yamamah iaitu burung merpati.

Selepas itu kami semua bergambar di hadapan Dataran Yamamah. Kami juga memasuki sebuah muzium iaitu muzium pembangunan Masjid Nabawi. Untuk memasuki muzium in perlu ada bayaran tetapi ada seorang jemaah yang sponsor semua untuk masuk. Dalamnya ditunjukkan bagaimana pembangunan yang berlaku di Masjid Nabawi sejak dari awal pembinaannya oleh Rasulullah sendiri bersama para sahabat dari kaum muhajirin dan ansar. Banyak sekali ilmu yang diperolehi dari lawatan ke muzium ini. Jika ada kesempatan ke sana, jangan lupa untuk melawat muzium2 yang ada di sekitar Masjid Nabawi. Sebelum umrah kali ini aku pernah melawat muzium Al-Quran dan Muzium Haramain juga.

Pada waktu Asar, sewaktu menunggu2 azan, tiba2 aku terperasan orang di sebelah aku ni seperti dikenali. Terus aku menegurnya, rupanya2 jemaah surau di kawasan rumah aku. Dia juga pernah bekerja di USM dah dia kenal juga dengan puan isteri. Satu keajaiban tu bila boleh jumpa orang yang dikenali secara tidak sengaja.   

Di sebelah petangnya ada pula program tazkirah oleh Ustaz Fauzan di hotel selepas Asar hingga hampir waktu Maghrib. Sebenarnya aku puasa pada hari itu dan aku risau juga sebab nak cari tempat untuk berbuka di dalam masjid. Kalau lambat takut penuh. Tapi itulah satu keistimewaan berada di tanah haram ini jika kita memikirkan betul2 banyak sekali perkara yang Allah mudahkan untuk kita. Walaupun agak lambat sampai ke masjid masih ada ruang untuk berbuka. Suasananya hanpir sama seperti di Masjidil Haram. Ada kurma, yogurt, roti dah air teh. Kenyang sampaikan tak perlu cari makan untuk malam dah. Kalau di negara kita mana mungkin kenyang, itulah barokah bumi Madinah!     

Selesai Maghrib aku ke sekitar pintu 19 untuk mencari Kuliah Dr Ariful Bahri. Dr Ariful Bahri ini merupakan salah seorang yang telah diberi keizinan untuk menyampaikan kuliah di Masjid Nabawi dalam Bahasa Indonesia. Beliau merupakan pelajar cemerlang Universiti Madinah tamat PhD atau dalam Indonesia disebut juga S3. Sebelum beliau ada juga Dr Abdullah Roy juga dari Indonesia (aku sedang mengikuti kuliah Halaqah Silsilah Ilmiahnya secara online) dan Dr Mahmood Timbalan Reaktor Universiti Islam Madinah yang berasal dari Kedah, Malaysia . Sedap betul mendengar kuliah beliau, hingga 2 malam aku mengikuti kuliahnya. Bila balik ke Malaysia aku juga mencari2 kuliahnya yang selalu ada livenya. 

Setakat ini sahaja dahulu catatan kali ini kerana sudah agak panjang. Apa yang penting di tanah haram sana, rebutlah peluang menambah2 ilmu syari'e.